AL FADHIL USTAZ MUHAMAD NAJIB SANURI

AL FADHIL USTAZ MUHAMAD NAJIB SANURI
AL FADHIL USTAZ MUHAMAD NAJIB SANURI

Ahad, 28 Disember 2014

HUKUM MEMELIHARA DAN MENGURUNG BURUNG

 

بسم الله الرحمن الر حيم

إن الحمد لله نحمده تعالى ونستعينه ونستغفره ، ونعوذ بالله من شرور أنفسنا ومن سيئات أعمالنا ، من يهديه الله فلا مضل له ومن يضلل فلا هادي له ، واشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له ، واشهد أن محمد عبده ورسوله
{يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُون} سورة: آل عمرانالآية: 102

OLEH:AL FADHIL USTAZ MUHAMAD NAJIB SANURI


 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

HUKUM MEMELIHARA DAN MENGURUNG BURUNG

Kita sering melihat orang memelihara binatang kesayangan seperti kucing, ikan perhiasan, burung dan sebagainya. Mereka bukan setakat memelihara begitu sahaja, malahan mengurung binatang berkenaan, tidak kira samada di dalam sangkar, kandang, akuarium dsbnya. Dan, orang-orang Islam sendiri, ada melakukan perkara berkenaan. Alasan mereka memelihara binatang berkenaan ialah ada yang kerana mahu menikmati kecantikan burung, kerana kemerduan suaranya dsbnya.

Apakah hukum mengurung binatang? Rasanya seperti haram saja hukumnya.. Sebab, seperti menyiksa binatang berkenaan. Rasanya, seperti pernah dengar hadis Nabi s.a.w. yang mengatakan bahawa ada seorang wanita yang masuk neraka kerana mengurung kucing.. Wanita itu katanya kuat ibadat.

Baiklah, cuba kita telusuri secara lebih dekat tentang hukumnya, melalui al-Quran, al-Hadis dan pendapat ulamak. Agar kekaburan di atas dapat di terangkan. Kekusutan dapat dihuraikan.

*******
Sebahagian dari binatang seperti burung dan ikan ada yang indah kejadiannya, merdu suaranya. Kecantikan dan keindahan serta kemerduan pada umumnya dapat menarik kecintaan jiwa kepadanya. Mudahnya, hati kita sangat suka kepada keindahan dan kemerduan. Dengan melihat dan mendengarnya hati jadi hidup, jiwa jadi damai dan fikiran jadi rehat. Kenikmatan ini dirasakan menjalar ke seluruh tubuh. Ia dapat mendorong sekujur tubuh manusia; jiwa dan raganya lebih bersemangat untuk meneruskan hidup ini sebagai khalifah Allah yang taat di muka bumi. Katanya: "Inilah nikmat Allah.. Inilah keagungan ALlah.. Aku bersyukur kepadaNya." Manakala mereka yang tidak menghiraukan perkara-perkara sebegini, hatinya mati dan jiwanya terkubur.

Al-Qurtubi berkata di dalam kitab tafsirnya bahawa bukanlah semua perkara yang dapat membangkitkan jiwa (hiburan, seni dan keindahan) itu diharamkan, dan tidak juga semua apa yang diambil oleh manusia untuk berhias-hias itu dibenci syarak. Yang dilarang oleh syarak ialah kalau nak menunjuk-nunjuk atau takbur.

Biasalah, manusia ini suka jika dirinya dilihat cantik dan bergaya.. Ini adalah santapan jiwa yang tidak dikeji. Sebab itulah mereka menyikat rambut, melihat cermin, mengemaskan serbannya (/kupiah), berpakaian kemas dsbnya. Tak mengapa, ini dibolehkan oleh syarak. Orang Islam tak sewajarnya berpenampilan selekeh..

Nabi sendiri, menurut riwayat Makhul dari Aisyah, pernah melihat ke air untuk mengemaskan janggut dan rambutnya ketika hendak bertemu dengan para sahabat. Apabila sahabat bertanya, apa engkau buat, jawab baginda: "Ya, apabila seorang lelaki hendak keluar kepada saudara-saudaranya (bertemu), perkemaskanlah diri. Sesungguhnya Allah itu cantik dan Dia suka kepada kecantikkan."

************
Berhias hukum asalnya adalah harus. Ia adalah fitrah atau naluri manusia yang perlu dipenuhi. Islam pula adalah agama keadilan. Oleh itu Islam tidak pernah samasekali mengabaikan fitrah manusia setitik pun.

Berhias dan perhiasan adalah halal, samada menggunakan, membeli dan menjual. Sebahagian dari perhiasan ialah ikan, burung dan binatang-binatang lainnya. Ia boleh dipelihara dan dijualbeli selama tidak terkeluar dari batas-batas ketentuan syarak. Dan lagi, syarat berikut hendaklah dipenuhi, iaitu:
1. Tidak bertujuan untuk bermegah-megah dan takbur.
2. Ketika menikmati keindahan perhiasan itu, atau kesibukkan memelihara binatang peliharaan tidak sampai melalaikannya dari kewajipan-kewajipan yang diperintahkan oleh syarak.
3. Tidak mengabaikan atau melalaikan tentang pemberian makanan dan tempat tinggal yang baik. Hadis tentang wanita yang akan dihumban ke neraka, adalah kerana dia mengurung dengan tidak memberinya makan hingga ia mati. Dia mengabaikan soal makannya bukan kerana mengurungnya. Jika kita kurung dengan menjaga makan minumnya dengan sempurna, tidak mengapa.

Terdapat di dalam sahih Bukhari dan Muslim, sebuah hadis dari Anas r.a.yang bermaksud:
"Adalah Rasulullah s.a.w. itu sebaik2 manusia dari segi akhlaknya. Aku ada saudara bagi ibuku Futaim yang dipanggil Umair. Adalah Rasulullah s.a.w. apabila mendatangi kami, baginda berkata: "Wahai Aba Umair apa yang burung bulbul buat?"

Al-Dumairi di dalam kitabnya Hayatul Hayawan al-Kubra mengatakan, bahawa hadis ini adalah dalil harus (boleh) bermain dengan burung kecil.

Al-Qurtubi berkata, yang ulamak bolehkan ialah menangkapnya dan bermain sedang ia di dalam sangkar. Manakala menyiksa dan mengabaikannya adalah tidak dibenarkan. Kerana Nabi s.a.w. menegah dari menyiksa binatang kecuali jika hendak memakannya (sembelih).

Mengenai mengurung binatang atau burung, Ibnu Aqil al-Hanbali mengharamkannya. Alasannya ialah, Abu Darda' pernah berkata, pada hari kiamat burung itu akan datang kepada hamba yang mengurungnya dari mencari rezekinya, katanya: "Wahai Tuhanku, inilah yang menyiksa aku di dunia."

Alasan Ibnu Aqil al-Hanbali ini dapat dijawab begini: Perkara di atas berlaku kepada orang yang tidak memberi burung itu makan dan minum. Jika diberi makan dan minum yang cukup, tidak mengapa. 
Salah satu diantara nikmat yang Allah berikan untuk manusia adalah binatang.

وَالأَنْعَامَ خَلَقَهَا لَكُمْ فِيهَا دِفْءٌ وَمَنَافِعُ وَمِنْهَا تَأْكُلُونَ. وَلَكُمْ فِيهَا جَمَالٌ حِينَ تُرِيحُونَ وَحِينَ تَسْرَحُونَ. وَتَحْمِلُ أَثْقَالَكُمْ إِلَى بَلَدٍ لَّمْ تَكُونُواْ بَالِغِيهِ إِلاَّ بِشِقِّ الأَنفُسِ إِنَّ رَبَّكُمْ لَرَؤُوفٌ رَّحِيمٌ. وَالْخَيْلَ وَالْبِغَالَ وَالْحَمِيرَ لِتَرْكَبُوهَا وَزِينَةً وَيَخْلُقُ مَا لاَ تَعْلَمُونَ

Dan Dia telah menciptakan binatang ternak untuk kamu; padanya ada (bulu) yang menghangatkan dan berbagai-bagai manfaat, dan sebagiannya kamu makan. dan kamu memperoleh pandangan yang indah padanya, ketika kamu membawanya kembali ke kandang dan ketika kamu melepaskannya ke tempat penggembalaan.  dan ia memikul beban-bebanmu ke suatu negeri yang kamu tidak sanggup sampai kepadanya, melainkan dengan kesukaran-kesukaran (yang memayahkan) diri. Sesungguhnya Tuhanmu benar-benar Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,  dan (dia telah menciptakan) kuda, bagal dan keledai, agar kamu menungganginya dan (menjadikannya) perhiasan. dan Allah menciptakan apa yang kamu tidak mengetahuinya.. (QS. An-Nahl: 5 – 8).
Allah tegaskan dalam ayat di atas, salah satu manfaat hewan piaraan adalah ‘kamu memperoleh pandangan yang indah padanya’.Sekalipun hewan ini tidak ditunggangi, dia bisa menjadi pemandangan menarik bagi pemiliknya. Orang jawa menyebutnya ’klangenan’. Dirawat hanya untuk dipandang dan dijadikan hiasan. Fungsi semacam ini, ada pada burung piaraan.
Di samping ayat di atas, terdapat sebuah hadis yang secara tegas membolehkan kita memelihara burung. Hadis itu dari sahabat Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu. Beliau memiliki adik laki-laki yang masih kanak-kanak, bernama Abu Umair. Si Adik memiliki burung kecil paruhnya merah, bernama Nughair.
Anas menceritakan,
كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَحْسَنَ النَّاسِ خُلُقًا، وَكَانَ لِي أَخٌ يُقَالُ لَهُ أَبُو عُمَيْرٍ – قَالَ: أَحْسِبُهُ – فَطِيمًا، وَكَانَ إِذَا جَاءَ قَالَ: «يَا أَبَا عُمَيْرٍ، مَا فَعَلَ النُّغَيْرُ» نُغَرٌ كَانَ يَلْعَبُ بِهِ
Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah manusia yang paling baik akhlaknya. Saya memiliki seorang adik lelaki, namanya Abu Umair. Usianya mendekati usia baru disapih. Apabila Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam datang, beliau memanggil, ‘Wahai Abu Umair, ada apa dengan Nughair?’ Nughair adalah burung yang digunakan mainan Abu Umair. (HR. Bukhari 6203, Muslim 2150, dan yang lainnya).
Al-Hafidz Ibnu Hajar menyebutkan beberapa pelajaran yang disimpulkan dari ini. diantara yang beliau sebutkan,
جواز إمساك الطير في القفص ونحوه
“(Hadis ini dalil) bolehnya memelihara burung dalam sangkar atau semacamnya.” (Fathul Bari, 10/584).
As-Syarwani (w. 1301 H) – ulama madzhab Syafiiyah – mengatakan,
وسئل القفال عن حبس الطيور في أقفاص لسماع أصواتها وغير ذلك فأجاب بالجواز إذا تعهدها مالكُها بما تحتاج إليه لأنها كالبهيمة تُربط
”al-Qaffal ditanya tentang hukum memelihara burung dalam sangkar, untuk didengarkan suaranya atau semacamnya. Beliau menjawab, itu dibolehkan selama pemiliknya memperhatikan kebutuhan burung itu, karena hukumnya sama dengan binatang ternak yang diikat.” (Hasyiyah as-Syarwani, 9/210).
Pertanyaan mengenai hukum memelihara burung juga pernah disampaikan kepada Imam Ibnu Baz. Jawaban beliau,
ليس في ذلك حرج إذا لم تُظلم وأحسن إليها في طعامها وشرابها سواء كانت ببغاء أو حماماً أو دجاجاً أو غير ذلك بشرط الإحسان إليها وعدم ظلمها ، وسواء كانت في حوض أو أقفاص أو أحواض ماء كالسمك
“Tidak masalah memelihara burung, selama tidak mendzaliminya dan disikapi dengan baik dalam memberi makanan atau minuman. Baik burung kakatua, burung dara, ayam atau binatang peliharaan lainnya, dengan syarat diperlakukan dengan baik dan tidak menzhaliminya. Baik binatang itu dipelihara di dalam kolam, sangkar atau aquarium seperti ikan misalnya. Wallahu a’lam.” Fatâwa Islamiyyah (4/596).
Kemudian ada beberapa adab yang perlu diperhatikan ketika memelihara burung, disamping memenuhi kebutuhan hidupnya,
Pertama, dilarang melakukan pemborosan
Islam melarang manusia melakukan pemborosan dalam urusan apapun. Termasuk pemborosan dalam urusan hobi.
Kedua, jangan habiskan waktu hanya untuk burung. Seolah-olah manusia telah menjadi pelayan bagi burung itu, sampai melalaikannya dari aktivitas yang lain.
Dulu Nabi Sulaiman pernah memiliki kuda piaraan yang sangat beliau cintai.
وَوَهَبْنَا لِدَاوُودَ سُلَيْمَانَ نِعْمَ الْعَبْدُ إِنَّهُ أَوَّابٌ . إِذْ عُرِضَ عَلَيْهِ بِالْعَشِيِّ الصَّافِنَاتُ الْجِيَادُ . فَقَالَ إِنِّي أَحْبَبْتُ حُبَّ الْخَيْرِ عَنْ ذِكْرِ رَبِّي حَتَّى تَوَارَتْ بِالْحِجَابِ . رُدُّوهَا عَلَيَّ فَطَفِقَ مَسْحًا بِالسُّوقِ وَالْأَعْنَاقِ
(Ingatlah) ketika dipertunjukkan kepadanya kuda-kuda yang tenang di waktu berhenti dan cepat waktu berlari pada waktu sore ( ) Dia berkata: “Sesungguhnya aku menyukai kesenangan terhadap barang yang baik (kuda) sehingga aku lalai mengingat Tuhanku sampai kuda itu hilang dari pandangan”. “Bawalah kuda-kuda itu kembali kepadaku”. lalu ia potong kaki dan leher kuda itu. (QS. Shad: 30 – 33).
Karena kuda itu telah melalaikan Sulaiman, beliaupun menyembelihnya.

 Imam Al-Quffal pernah ditanya ditanya tentang hukum mengurung burung dalam sangkar untuk didengar suaranya. Maka beliau menjawab : Diperbolehkan apabila pemilik burung tersebut merawatnya, dengan memberikan apa yang dibutuhkan burung tersebut (makan dan minum), sebab burung yang dikurung tersebut sama seperti binatang yang di ikat.
Syekh Al-Qulyubi juga menjelaskan bahwa diperbolehkan mengurung binatang, meskipun hanya sekedar untuk mendengarkan suaranya atau untuk bersesenang-senang saja.

Dalam satu riwayat hadits diceritakan ;

عَنْ أَنَسٍ، قَالَ: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَحْسَنَ النَّاسِ خُلُقًا، وَكَانَ لِي أَخٌ يُقَالُ لَهُ أَبُو عُمَيْرٍ - قَالَ: أَحْسِبُهُ - فَطِيمًا، وَكَانَ إِذَا جَاءَ قَالَ: «يَا أَبَا عُمَيْرٍ، مَا فَعَلَ النُّغَيْرُ» نُغَرٌ كَانَ يَلْعَبُ بِهِ

“Dari Anas,  dia berkata ; Nabi Sholallahu ‘alaihi wassallam adalah orang yang paling baik akhlaknya. Dan aku memiliki seorang saudara yang biasa dipanggil dengan sebutan Abu Umair . [dia [perawi] berkata : perkiraanku , dia anak yang baru disapih. Beliau Shalallahu ‘alaihi wassallam datang, lalu memanggil : “Wahai Abu Umair, apa yang sedang dilakukan oleh si Nughair. Sementara anak itu sedang bermain dengannya ". (Shohih Bukhori, no.6203).
Imam Ibnu Hajar Al-Asqolani dalam kitab Fathul Bari menerangkan bahwa hadits ini menunjukkan kebolehannya memelihara burung didalam sangkar.

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ عُذِّبَتْ امْرَأَةٌ فِي هِرَّةٍ سَجَنَتْهَا حَتَّى مَاتَتْ فَدَخَلَتْ فِيهَا النَّارَ لَا هِيَ أَطْعَمَتْهَا وَسَقَتْهَا إِذْ حَبَسَتْهَا وَلَا هِيَ تَرَكَتْهَا تَأْكُلُ مِنْ خَشَاشِ الْأَرْضِ

"Dari 'Abdulloh bahwa Rosulullah shollallohu 'alaihi wasallam bersabda: "Seorang wanita disiksa Allah pada hari kiamat lantaran dia mengurung seekor kucing sehingga kucing itu mati. Karena itu Allah Subhanahu Wa Ta'ala memasukkannya ke neraka. Kucing itu dikurungnya tanpa diberi makan dan minum dan tidak pula dilepaskannya supaya ia dapat menangkap serangga-serangga bumi." (Shohih Muslim, no.4160)
Imam Syaukani dalam Nailul Author : "Hadits ini digunakan dalil tentang keharoman mengurung kucing atau hewan peliharaan lainnya tanpa memberi makan dan minum, sebab hal tersebut merupakan bentuk penyiksaan pada makhluk Alloh".

Dari uraian diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa memelihara burung itu hukumnya diperbolehkan, meskipun hanya sekedar untuk menikmati keindahan suaranya,bulu-bulunya atau sekedar untuk bersenang-senang asalkan pemilik burung merawatnya dengan baik, dengan mencukupi keperluan makanan dan minumannya.Sedangkan menngawinkan hewn tersebut bukanlah suatu keharusan bagi pemiliknya.
Allahu a’lam

1 ulasan:

  1. saya sangat berterima kasih banyak MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan pesugihan dana ghaib nya kini kehidupan kami sekeluarga sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ternyata apa yang tertulis didalam blok MBAH RAWA GUMPALA itu semuanya benar benar terbukti dan saya adalah salah satunya orang yang sudah membuktikannya sendiri,usaha yang dulunya bangkrut kini alhamdulillah sekaran sudah mulai bangkit lagi itu semua berkat bantuan beliau,saya tidak pernah menyangka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan kami sekeluarga tidak akan pernah melupakan kebaikan MBAH,,bagi anda yang ingin dibantu sama MBAH RAWA GUMPALA silahkan hubungi MBAH di 085 316 106 111 insya allah beliau akan membantu anda dengan senang hati,pesugihan ini tanpa resiko apapun dan untuk lebih jelasnya buka saja blok mbah PESUGIHAN DANA GHAIB TANPA TUMBAL

    BalasPadam